Tuhan, Kuatkanlah aku..

Sudah berhari-hari perutku mulas tak karuan, sebentar harus lari kebelakang, memuntahkan seluruh isi perutku, kepalaku pusing, dan mataku bahkan berkunang-kunang, hari ini Frida yang biasanya datang mengunjungiku, tak juga muncul karena harus menghadap dosennya untuk masalah penulisan skripsinya.

 

Kupaksakan diri untuk bangkit dari tempat tidur, membereskan selimut dan bergegas mandi. Sudah seminggu ini aku merasa sakit, tapi aku enggan pergi kedokter atau membeli obat yang dijual tanpa resep diwarung dekat rumah, irit, begitulah alasanku pada diri sendiri, dan berharap terjadi keajaiban suatu pagi, saat aku bangun dari tempat tidur, rasa sakit itu akan hilang begitu saja.. tapi ternyata hingga pagi ini rasa sakit itu masih saja bercokol dibadanku.

 

Aku tengah mengeringkan rambutku, ketika melihat kotak P3K itu. Aku teringat pada obat masuk angin cair yang selalu kusimpan disitu, mungkin masih ada, lalu aku bergegas mencari obat itu, dan menemukannya disana bersama sekotak test pack, alat test kehamilan yang kubeli beberapa bulan yang lalu.

 

‘aku tidak mungkin sedang hamil kan??’ tanyaku pada diri sendiri

‘mungkin saja’ jawab diriku yang lain

 

Hmmm.. tak ada salahnya mencoba pikirku, tapi kemungkinan aku harus menerima kenyataan, bahwa aku masuk angin! Atau aku justru mengharapkan aku masuk angin?? Setidaknya untuk saat ini.. aku berharap aku tidak hamil! Bagaimana mungkin?? Suamiku entah dimana.. bersama perempuan lain, yang mungkin saja sedang tertawa gembira.. ah.. sudahlahhh..

 

Aku membaca petunjuk pada kotak pembungkus test pack itu, dan melakukan seperti petunjuk itu.

 

Menunggu.. hanya itu yang kulakukan.. sampai dua garis merah muda itu muncul..

 

‘ya Tuhan!!! Mungkin aku salah baca..” pikirku, lalu segera meraih kotak yang telah kujatuhkan, kubaca ulang petunjuknya,

 

“dua artinya positif“ gumamku.. aku lemas seketika, seolah kakiku kehilangan tulangnya secara tiba-tiba, aku terduduk dilantai kamar mandi.

 

‘Aku Hamil.. Justru saat suamiku pergi meninggalkan aku.. Tuhan, cobaan apa lagi yang harus kuterima ini?? Bagaimana kelak aku membesarkannya?? Lalu apa yang harus kukatakan padanya saat ia menanyakan ayahnya??’ aku menangis sesegukan, tak tahu harus melakukan apa..

 

***

 

Aku menyeka air mataku, sudahlah.. untuk apa aku meratapinya.. lagi pula aku belum tentu benar-benar hamil “99% akurat” begitu yang tertulis pada kotak pembungkus, masih ada kemungkinan alat test itu salah. Aku harus pergi ke dokter, begitu tekadku. Aku meraih amplop yang kurekatkan dibalik tumpukan bajuku, mengambil beberapa lembar ratusan ribu dari dalam amplop itu, lalu kurekatkan kembali dibalik tumpukan baju itu, amplop itu semakin tipis, sementara aku belum juga memperoleh pekerjaan, tapi aku harus memastikan tentang kehamilan ini.

 

“Tuhan.. Kuatkahlah aku..”

 

Cerita sebelumnya : #1 dan #2

Iklan

29 pemikiran pada “Tuhan, Kuatkanlah aku..

  1. wah saya kirain si mbak beneran hamil..
    tadi mah saya mo ngucapin slamat
    eh pas liad kategori sama tagnya saya jadi maluwh

    ahauahauhaua

    salam kenal mbak 😆

    ratutebu: hyaaaaa.. masa saiia yang hamil seah?? *jitakin ifan* baiklaaahh.. salam kenal kembali *salaman* :mrgreen:

  2. Tapi kalo dijadiin sinetron judulnya kurang pas mbak, harusnya apa ya ? oh nih : “Dua garis peninggalan kamu”.

    ratutebu: fiuuuhhh.. 😦 masa sinetron si?? hikz!!

  3. wohoho.. suaminya sedang bersama perempuan lain trus dia hamil?

    lha berarti dia hamil sama laki-laki lain?!

    :mrgreen:

    ratutebu: yaaahhh.. dikau pasti tidak baca tulisan sebelumnya.. ya kan??? :mrgreen:

  4. Gubrakk sis … nyaris pingsan saya membacanya, hampir mencari solusi, untuk meminta si itu mu untuk bert…. ja….b. Ah ternyata hanya cerita 🙂

    ratutebu: hwaaaa.. masa aku hamil diluar nikah si?? *gyaaaa.. jangan sampe deh,, na’udzubilah min dzalik..

  5. sedih oh sedih yah bu kalo hamil dan malah begini 😦

    Robbi… semoga keadaan lebih baik kalau saya yang hamil… AMIEN…

    ratutebu: iyaaahhhh.. mudah2an saiia juga tak perlu begituhhh.. 😦

  6. untungnya dari awal dah nebak, pasti ini cerita doank, eh gak taunya, emang cerita. to be continued lagi. ditunggu ah…

    ratutebu: iyaaahh.. emang cuma cerita kok.. terimakasih sudah mau menungguuu.. 🙂

  7. kalo suaminya pergi, si embak-nya hamil
    kalo amplopnya makin tipis, ada hubungannya sama 2 garis merah muda gak ya??
    Bingung kan ??
    Kalo perlu segala informasi pastikan kunjungi serba-serbi-web, diupdate tiap hari,
    salam kenal.

    ratutebu: hubunganya apa yaaahhh..?? mungkin hubungannya baik-baik sajahhh.. :mrgreen:

  8. PENGUMUMAN!!!
    Ini Bukan Cerpen…
    INI ASLI…..
    *Provokator Mode On*
    (Ditimpukin pake batang Tebu)
    hehehehehe
    Zing…………………………….

    ratutebu: *timpukin mas indra* :mrgreen:

  9. DASAR DASAR DASAR

    awas ya…
    aku ketipu 38 detik…
    aku kira kamu benar benar hamil
    eh gak tahunya baca beberapa komen di atas…

    Tapi yang pasti… anda bakalan hamil kan… entah kapan….. he he he

    ratutebu: yap!! I hope so.. siapa sih wanita yang ga pengen hamil dan melahirkan buah hatinya.. ^^

  10. Cerpennya bagus, jadi pengen juga nulis novel 🙂
    Ada rencana mau dibukukan ga kumpulan cerpennya 😀

    ratutebu: pengen.. tapi rasanya belum pantas dibukukan,, nti ga ada yang beli dehhh.. 😦

  11. bener
    sumpah
    demi langit dan bumi
    dan demi janin yang dikandungnya
    bukan saya yang menanam benih itu
    mungkin gajah yang lain…

    ratutebu: ckckckckckckckckck.. sungguh gajah kurus yang aneh.. :mrgreen:

  12. hehehhe..bisa aja As. Kirain beneran hamil… kalau benar bisa aku bagi cerita mengenai kehamilan (sok tuak)

    Anyway, cerita soal kiriman tasmu aku tulis di sini

    ratutebu: huaaaa.. nanti kalo aku hamil beneran bagi-bagi ceritanya ya mbaaaa.. btw,, terimakasih sudah menulis untukkuwww.. *senangnya..

  13. ga sabar nunggu kelanjutannya.

    Saat ku liat garis itu aku terkejut, tiba-tiba ada yang menepuk pundakku “mbak, mbak kenapa kok kelihatan pucat” katanya. aku tak kuasa mengatakannya dan aku pun berlari. berlari dan kakiku terpeleset dan jatuh.
    Lalu aku terbangun wah cuma mimpi 🙂

    ratutebu: waaahhh.. lucu juga.. boleh kok kalo mau buatin lanjutannya.. seriussss.. 🙂

  14. satu kata cuma : SERUUUU!!!!
    buruan bikin lanjutannya…ya ya ya??? 😉

    ratutebu: baiklaaahhh.. terimakasihhh.. *jadi semangat buat lanjutannya* atau dikau mau bantu saiia bikin lanjutannya?? 🙂 *ngarep mode ON*

  15. Waduh, BlogWalking hari ini dipenuhi dengan blog dengan artikel yang bersifat religi

    ratutebu: iyaaahhh.. pertanda yang bagus bukan?? dalam cerpen ada religi.. gyahahahahahaa.. bagus juga kok..

  16. Ping balik: #5 Pertemuan Itu « la vita e bella

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s