review: tongseng sapi dan strawberry coffee @ BLT metro

Hmmm.. Penunjuk waktu menunjukkan jam 13.05 waktu saiia selesai menghadiri undangan pertemuan untuk urusan kantor..

Tp kali ini tidak terlalu lapar.. Krn sudah sempat makan brownies..

Mengingat saiia juga mesti buru-buru balik ke lokasi perkebunan, maka saiia harus makan ditempat yg saiia lewati alias masih sejalan..

Bakso lapangan tembak yg terletak dipinggir jalan (meskipun jadi satu dgn salah satu mall atau departemen store whatever lah yaa..) Bakso lapangan tembak punya pintu tersendiri.. Sayang mbl ga bisa parkir didepan pintu..

Walhasil saya turun dulu bak putri yg ga bisa kpanasan, sementara mas gatot (yg hari ini ketiban sial krn harus nganter saya) terpaksa parkir mbl agak jauh..

Saya langsung memesan sesuatu yg mungkin tdk saya temui, maka jatuhlah psanan pada tongseng sapi untuk saya, dan tongseng kambing untuk mas gatot..

-kalo baca postingan saya sebelumnya pasti paham knp saya tidak makan daging kambing, bukan krn sesama kambing tidak boleh saling memakan loohh.. :p –

Selanjutnya pilihan minuman saya memilih es cincau untuk menemani tongseng td, dan mas gatot ttp memilih es jeruk meskipun saya bilang “pilih yg ga ada di geem” jawabannya singkat “tulisanne kedawan buu (alias kepanjangan tulisannya, takut salah baca -red) hahahaha..

Sebelum psanan datang, saya masih membaca buku menu, dan tertarik memesan menu tambahan yaitu strawberry coffee.. Which is minuman jugaa..

Well.. Pas dtg, langsung deh saya fotoin dulu tu menu pesanan sayaa..

Tongseng sapinya si tidak terlalu jauh dr rasa yg saya bayangkan.. Kuahnya memang agak encer menurut saya, tp daging sapinya yg menurut saya spesial.. Besar2 dan sudah berupa suwir2an layaknya ayam suwir..

Dari segi bumbu juga sudah termasuk kategori enak..

Lanjuttt..

Es cincaunya juga menawarkan kesegaran yg cukup mempesona lidah dan tenggorokan, mengingat panasnya hari ini.. Sederhana cincau hitam, selasih, sirup dan es batu.. 🙂 hmmm..

Untuk strawberrycoffee nya saya agak kecewa.. Saya bahkan sempat tanya apa pesanan saya ga ketuker? Sebab.. Rasa kopinya hampir tidak ada.. Terlalu dominan rasa strawberrynya.. Jd kalo tidak kita perhatikan, hampir tidak terasa kopinyaa..

Well.. Cukup sekian, mengingat saya harus segera kembali ke lokasi perkebunan untuk rapat selanjutnyaa..

Kesimpulan:

Waktu menunjukkan pukul 13.18 hmm.. Skitar 13 menit waktu yg cukup singkat untuk menyajikan makanan dan melahap sampai habis..

Total kerusakan yg saya timbulkan untuk makan siang kali ini.. 70.500 rupiaahh..

Boleh deh dikunjungi kalo kebetulan ke kota metro.. 🙂

Regards,

Ratutebu melaporkan setelah kejadian :mrgreen:

Iklan

3 pemikiran pada “review: tongseng sapi dan strawberry coffee @ BLT metro

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s