‘lebay’ kah saya?

‘anak sekecil itu, gak perlu segitunya juga kali, lebay deh emak nya’

komentar pahit itu berulangkali menghantui saya..
apa iya saya berlebihan dalam mendidik anak?

mungkin hanya perbedaan kultur saja.. diluar sana anak-anak seusia Ruzbi (3tahun) sudah sekolah, meskipun sebentar, dari umur 1,5 tahun pun di Semarang Ruzbi sudah sekolah.. keadaan yang mengharuskan Ruzbi kembali ke tengah kebun ini, benar-benar sedikit rumit..

kalau hanya diam di rumah, itu tidak mungkin.. sama sekali tidak, belum lagi pekerjaan kantoran yang mengharuskan saya untuk meninggalkan anak-anak di Rumah..

pernah satu waktu Ruzbi minta pulang ke Semarang, mungkin dia Rindu kelasnya di daqu school.. Rindu teman-temannya, Rachel, Rasyif, dan teman-teman lainnya.. Rindu Bu Guru Citra, Rindu Bu Guru Nila, Rindu BU Wiwin dan Pak Pri.

saya juga merindukan saat-saat ibu guru memberitahukan prestasi Ruzbi hari itu “Subhanallah.. Ruzbi ini, Ruzbi itu”

pun saya Rindu celoteh Ruzbi tentang Sekolah..

somehow, pengen banget ada PAUD disini.. karena tidak ada sama sekali, maka saya menciptakan PAUD itu sendiri..

Saya mulai menempel huruf-huruf hijaiyah di tembok Rumah, juga beberapa huruf alfabeth di karpet rumah..

tak lupa membelikan mainan yang mendukung kembang tumbuh nya.

kemudian saya mencari tahu, adakah TPA yang mau menerima ‘anak pra-sekolah’ dan cukup sulit ternyata, namun alhamdulillah, Allah mempertemukan saya dengan Ummu Siti Romlah, yang bersedia menerima Ruzbi sebagai salah satu muridnya.

kenapa gak diajarin sendiri di rumah si?

itulah kelemahan Saya, tidak sanggup menolak permintaan Ruzbi..
Rumah adalah Zona nyamannya, dimana ia bisa meminta apapun.. nonton TV, main Ipad, bobo dll..
maka sayapun mengeluarkan dia dari Zona nyamannya..
Rumah Ummu Siti Romlah..

pemilihan waktu pun menjadi masalah, pagi hari, umi-nya memiliki keterbatasan waktu karena kegiatannya, sedangkan siang hari adalah waktu istirahat siang untuk Ruzbi.

maka, dipilih ba’da shalat maghrib..
sehingga selepas ibadah Shalat maghrib di Masjid pun, maka kami berdua bisa langsung menuju Rumah Ummi untuk mengaji, sembari menunggu adzan isya dan kamipun kembali berjamaah di masjid.

alhamdulillah, selama ini berjalan baik.. ^^

setiap kali mengantar Ruzbi mengaji, memori tentang saya mengaji di rumah bu yin pun mendadak melintas, dulu saya kecil pun berlari kecil menuruni tangga masjid usai shalat maghrib berjamaah, mengaji bersama dengan teman-teman seusia saya.. akh.. saya rasa tidak berlebihan ibu saya mendidik saya saat itu..

lalu untuk mengisi waktu paginya, alhamdulillah ada yang berbaik hati mengajari ruzbi bahasa inggris.. 🙂 terimakasih mba Indri..

terimakasih sudah mengembalikan celoteh Ruzbi tentang sekolah.. selalu disebutnya ‘sekolah yang baru‘ juga keceriaannya ketika memperoleh ‘bintang’ sungguh mengharukan..

sayangnya, belum bisa setiap hari ^^ besar harapan saya kelak ada PAUD di sekitar sini.. 🙂

hari libur pun tak luput dari kegiatan belajar.. kadang kala menggambar dengan cat air, memasak bersama mama atau kegiatan-kegiatan kecil..

apakah saya ‘lebay’? saya fikir tidak..

masih tersisa sedikit penyesalan, karena saya tidak mampu menyediakan pendidikan seperti yang disediakan orang tua saya dulu.. tidak ada kursus piano, tidak ada kursus menggambar, tidak ada kursus sempoa, DI SEKITAR SINI hmm.. maafkan mama nak.. atas keterbatasan ini..

Iklan

thanks to dayana!

Ehm.. Cek.. Cek.. 123

Jadi begini ceritanya.. Berhubung rasanya sudah lama bgt ga nulis.. Bingung ajah mau mulai dari mana..

Well, sayah punya sahabat di dunia maya.. Sebut saja namanya dayana.. *ahahaha.. Memang itu namanya!*

Jadihh.. Beberapa kali ni saya sering belanja sama si nyonyah pemilik toko onlen ‘kios dayana’.. Well.. Sampe sekarang kita temenan.. till death do us apart ya day.. Wkwkwkwk

Nahhh.. Biasanyah saya beli buku sama dia.. Kadang kulakan bag organizer, dll.. Sering dibonusi.. Nah.. Kali ini saya pesen brownies bwtannya.. Yg ternyata megang bgt coklatnya.. Sumprit!

Bersama 2 kotak brownies *bukan brondong manis.. Gile.. Bisa gitu dikotakin.. Ahahaha gebug kpala sendiri* ;p saiia pesen buku2nyahh.. Lumayan meskipun buku secondhand.. Tp kondisi prima.. *apa coba.. Bukunya abis diajakin nge gym kali yaaa..* :p

Nahhh.. Diantara semuanyah.. Ada bonus buku ‘when silly meet venus’ waw.. Langsung dehh.. Otak merewind masa lalu.. Well.. Jauh sebelum saiia dikenal sebagai garasibunda di mp, saiia adalah seorang ratutebu di wp..

*apa cobaa? Kembali ke konteks!*

Jd buku itu mengingatkan saya akan si mbok venus dan tante silly.. Well.. Saiia pernah mengenal mereka.. [Di dunia maya jugaaahhh..] 🙂

Tapi dunia maya dimana saya menjadi si ratutebu sudah lama saya tinggalkan.. Sudah lama saya lupalkan.. [Fyi: gara2 perempuan yg memporak-porandakan kehidupan saya yang indah! Perempuan yg super iri sama saiia ituuhh membuat saya jadi males nulis.. Dan akhirnya saiia sempat meletakkan mimpi saya untuk mjd blogger sejati itu dibagian terdalam lemari mimpi sayahh..]

Tapi apa yg terjadiii? Bukunya si mbok venus dan tante silly itu mengembalikan semangat saya untuk menulis lagiiihhh.. [Ga ada urusan sama perempuan yang ngiri sama saya itu! Ahahahaha.. Silahkan ngaduuu! :p whatever u say lahhh.. ]

Saya bertekad untuk mulai menulis lagiiiihhh.. 🙂 thanks to dayana.. Yang mengantarkan inspirasi untuk saiia.. Thanks to si mbok venus dan tante silly.. Kalian berdua inspirasi yg ga ada matinyaaahhh.. Congratz bwt bukunyaa.. [Maap telat bgt taunyaaa.. Harap maklum saiia sudah lama hiatus di wp.. ]

Skali lg thanks to dayana.. Yg mungkin sampe sekarang masih ngakak dikasih tau kalo long b4 gw jadi garasibunda.. Aku ini ratutebu! Wkwkwk..

With love,

Asti aka ratutebu.

just a note [untitle]

just a note

Bagaimana jika kamu punya kesempatan untuk melukai perasaan orang yg pernah melukai perasaanmu?

[1] Kamu ambil kesempatan itu
[2] Pass it!

Aku pilih nomor dua!

Bagaimanapun sakit hatinya kita [bapakku bilang], jangan sampai setan menguasai hati dan fikiran kita dan membuat kita memilih ‘pembalasan’.

Who am I?

Tanyakan itu pada diri kita, apakah memang kita merasa diri sudah lebih baik daripada orang yang melukai perasaan kita?

Lalu jika kita membalas dengan luka yang sama apa kita akan menjadi lebih baik?

Ataukah luka kita yang timbul karenanya menjadi hilang dan tak berbekas?

Tidak.. Luka itu tetap disana.. Menjadi lebih buruk dari sebelumnya..

Lebih baik lupakan dan maafkan.. [Prakteknya jelas lebih sulit dr pada menulis tulisan ini], iya..

Tapi sekali lg tanyakan pada diri kita.. Siapa saya?

Sungguh, dalam setiap rasa sakit ada pelajaran yg bisa dipetik.. Dan hanya Allah yg berhak melakukan pembalasan [bukan hak kita].

sekali lagi, hanya catatan kecil pengingat diri.. 🙂

-xoxo-

Ratutebu

[berusaha, sabar, tawakkal, ikhlas dan bersyukur]

judul yang cukup panjang ini, dipilih bukan tanpa alasan..

dibuat berurutan pun bukan tanpa alasan.. [mudah mudahan tidak salah mengurutkan]

berguru pada seorang teman, katanya, untuk menjadi lebih [cantik] baik.. step by step nya diantaranya [yang saya sebut diatas tadi].

saya mulai dari awal yahh..

[berusaha], untuk memperoleh sesuatu bukankah seharusnya kita berusaha sekuat tenaga? kadang-kadang dibutuhkan pengorbanan dalam usaha itu, terkadang kita bahkan harus membayar lebih mahal dari pada orang lain.. namanya juga usaha..

[bersabar] hendaknya kita bersabar dalam melakukan usaha kita, dan menerima apa yang kita peroleh..

[tawakkal], artinya kita menyerahkan segala hasil usaha tadi kepada ALLAH.. masih ingat kan, ‘apa yang menurut kita baik, bisa saja ternyata tidak baik..’ ALLAH maha mengetahui, maka segala apa yang menurut ALLAH baik, baik juga untuk kita.

[ikhlas] ikhlas menerima keputusan ALLAH.. meskipun kadang tidka sesuai dengan harapan kita,

[bersyukur] bersyukur atas apa yang sudah ALLAH berikan pada kita, yakinlah, insyaALLAH itulah yang terbaik untuk kita,, maka barang siapa bersyukur niscaya akan ditambah nikmatnya.. betul bukan?? 🙂

nahh, bila kita telah mengamalkan sifat-sifat tadi, mudah-mudahan kita semua dapat menjadi orang yang lebih baik..

bukankah manusia akan merugi jika hari ini lebih buruk dari kemarin? atau esok lebih buruk dari pada hari ini?

marilah kita saling mengingatkan dalam kebaikan.. ^^

salam,

ratutebu

Pertunjukan Waktu

*bukan sulap bukan sihir..

Well, dari mana mulainya yaaa..

Pertama, waktu bangun hari ini, melihat pada wajah bebe *de ruzbi, rasanya aku ga pernah hidup tanpa dia.. makanya, aku ngerasa ga ada yang berubah dalam hidupku.. toh selama ini aku juga memang sering kali melek malem.. banyak anak-anak dalam hidupku jugah..

bintang kecil

*bintang, ^cinta pertamaku.. bwaaahh.. maksudnya, anak kecil diluar keluargaku yang kucintai dengan sepenuh hati..

dede

*dede diaz.. sekarang panggilnya koko..

adekku-mau-berenang

*pranowo ^meinne trully luvly beiibi balaa balaa.. si ndut yang seneng dibilang kurus..

bowie

*bowie ^si tampan yang tak terlupakan..

raihan dede

*raihan.. *yang ‘ketu’ bgt.. kecil-kecil tua.. kerjaannya nasehatin orang..

Well, masiy banyak lagi anak-anak dalam hidupkuuu..

Dan kalo diinget-inget, mereka sekarang udah pada gede-gede.. *dah ga kuat lagi gendongin mereka.. padahal dulu, aku bisa gendong dua orang sekaligus.. bintang sama koko, atau si kembar sasa dara..

kode narsis kita..

Sekarang i have my own.. bebe sayang.. see.. inilah pertunjukan waktu.. tidakkah kita melihatnyaaaa??

bebe sayang

*Question: knapa kadang aku masih terlalu ke kanak-kanakan?

dulunya akuuu..

*Answer: karena somehow aku masiy anak bapak dan mamah.. hihihihihi *alasan..

*inilah akhir pertunjukkan waktu.. just a lil’ tought in my mind..

The end, :mrgreen:

CAP

(Cap yang dimaksud disini adalah label (buruk) atas orang/suku/agama tertentu)

Beberapa waktu yang lalu, mungkin saya salah satu dari orang-orang yang mengamati orang lain dan ikut memberikan cap/label pada orang-orang tertentu,, si “ini” atau si “tukang ini” atau memberi label sifat-sifat tertentu “tukang tidur”, “pelit” dan lain-lain sebagainya,,

astaghfirullah,,

Hari ini saya mendengar dengan telinga saya sendiri,, teman saya,, diberi-CAP-buruk oleh orang lain,, sungguh menyakitkan,,

Bagaimana kalau teman saya itu sendiri yang mendengar?? Pastilah sakit rasanya,,

jadi inget obrolan beberapa bulan yang lalu sama mas rayyan,, meskipun itu bercanda,, saya juga membuat *cap* pada diri orang lain,, saya malu sekali ingat hal itu,, sungguh sempit pikiran,, 😥

astaghfirullah,,
Ya ALLAH,, ampunilah hambaMU ini

Tidak seharusnya, orang membuat CAP (buruk) atau Label (buruk) pada diri orang lain,, karena kita pun tidak lebih mulia dari pada orang yang kita beri CAP itu,,

P.S. terimakasih mas rayyan,,

Memaknai Hidup

*Serius Mode ON*

Beberapa hari terakhir aku berpikir tentang hidup, dan kehidupan itu sendiri. Banyak hal dalam hidup yang diluar kendali kita,

Jadi inget cerita Pak Guna, sewaktu beliau pulang dari pelatihan ESQ, sesuatu tentang GOD SPOT dalam diri kita.

Sempet juga berdebat sama seseorang, tentang hidup, cobaan, dan kegagalan yang seharusnya kita pandang sebagai sebuah pembelajaran.

***
Akhir2 ini, banyak yang ngasih kepercayaan ke aku, banyak temen yang berbagi pengalaman hidup ke aku, yang ngasih aku kesempatan untuk belajar, tanpa harus mengalaminya:
1. Ekhwan S. “tetap semangat, cerpennya bagus loh!!”
2. Achmad Kuple,, “bner mad,, kadang rencana yang udah kita buat, ga berjalan sesuai yang kita mau”

Beberapa tulisan yang mengubah pandanganku terhadap hidup:
1. Mba Ade,, thanks ya mba,, tiap hari aku masih ketempatmu,,
2. izza,, di blog yang lama, ato pun di account barunya,,

well,, banyak sebenernya,, Cuma ga mungkin disebut satu-satu,, *mengutip dari perkataan mba puak disini* aku bukan apa-apa tanpa campur tangan tuhan.

Sekarang, apapun yang terjadi dalam hidupku, aku berusaha menerima hasil akhir nya, apapun itu, dan mensyukurinya..
Bukan patah semangat seperti yang orang bilang, aku tahu, hidup gak kan berhenti disitu, tapi aku tetep bersyukur dengan apapun yang aku dapet hari ini, masih bisa berangkat ke kantor, tersenyum, makan mie goreng favoritku, dan banyak hal lain yang aku syukuri.

Well,, beberapa memang tidak sesuai dengan rencana, dokumen yang belum selesai karena ada meeting mendadak, padahal tu dokumen besok mau dipake, nyatanyanya harus dilemburin, padahal malem ini pengen ntn dvd yang baru dibeli dan bobo’ cepet,,

Yah,, aku tetep bersyukur, mungkin ada hikmah dibalik semua ini, rencana Tuhan selalu lebih baik kan??

“Gimana kabarnya Sayang?” Tanya Bapak & Mamah sore tadi, melalui telfon.
“Alhamdulillah, baik..” begitu jawabku.