Balada Ganti Plat *bukan platform*

Jadi ceritanya pajak mobil yang seusia si-kakak akan segera jatuh tempo, yang konon katanya pembayaran tiap 5 tahunan sedikit lebih ribet..

memang!

karena gak bisa dong kita lewat UPC yang ada di samsat.
nah, kebetulan ini nonna jessi ber-plat kan gunung sugih, maka saya dong harus rela ngantri bergerah-gerahan bersama jutaan manusia lainnya *halah! lebay! :mrgreen:

nah, tibalah saya kira kira pukul sembilan pagi di samsat, dan dengan kepedean-nya merasa bahwa even yang 5 tahun sekali (lazim disebut GANTI PLAT) ituh bisa lewat UPC.

santai doong ke UPC nanya kalo antrian pajak mobil masih 15 menit lagi. *dududududu..

somehow saat saya balik ke mobil kepikiran aja gituu.. dan juga terbesit perasaan gak enak.. ah apa iya sii.. maka saya ber inisiatif nanya nanya kemana mana.. *halah! ini lebay lagik* :mrgreen:

nah, atas petunjuk bapak tukang parkir.. *maap ini si nanya ke yang deket, panas soalnya*

dikasih taulah suruh potokopi rangkap 4 dan belik map! yasudah saya nurut sajah.. melaju ke potokopian yang ada di lingkungan samsat, nah itu tukang fotokopi juga udah pengalaman kok, dia tahu mana yang di copy, mana di jepret dimana, dan nyusun di dalem map nya..

lalu saya nanya dong ke tukang foto kopi nya, “terus saya kemana lagi ini?”

“cek fisik” jawabnya singkat sambil menunjuk ruangan bertuliskan CEK FISIK, sebuah loket terbuka, saya pun menyapa pak pulesei yang ada di balik loket, menyerahkan map dan beliau menambahkan sebuah formulir dan ada stiker (yang kemudian saya tahu ini yang dipake untuk ‘esek-esek’ nomor mesin dan nomor rangka.

“ikut bapak itu” dan saya pun mengikuti bapak yang ditunjuk oleh Pak Pulesei tadi menuju mobil saya yang diparkir dengan cantiknyaa *lah iya parkirnya deket bgt ama pintu* :cool:

nah pada saat si bapak ‘ngesek-esek’ saya di datengin nih sama calo, ‘lama loh mbak.. udah sini saya bantu aja’ dan kira kira harga yang ditawarkan adalah sekitar Rp.500.000,- sajah! *gilak* :shock:

penasaran saya nanya: ‘kalo kilat berapa lama?’

diapun menjawab : satu jam selesai.

ahhh.. curang!

lalu hati kecil saya yang masih murni anak baik baik ini menolak kecurangan tersebut, *aselinya karena duitnya mau dipake buat ganti oli deeeng :razz:

maka jadilah saya mengantri sendiri!

beginilah ceritanya:

1. Ambil nomor antrian, nunggu dipanggil.

2. Loket 1: PENDAFTARAN

ini saya nyerahin dokumen dalam map tadi asli dan fotokopi KTP, BPKB, STNK. konon harus diri sendiri, kalau punya orang lain, harus lampirkan Kartu keluarga (hanya boleh ngurusin keluarganya sendiri).

disini saya dikasih formulir buat diisi, dan karena gak punya pulpen, jadilah ketika ada yang nawarin ngisiin identitas kendaraan dengan membayar 5000 sajah, saya kasihin deh.. kilat gak sampe 5 menit udah kelar aja si bapak ngisinya.

saya serahin balik ke loket 1, dan diteruskan ke loket 2.

3. Loket 2

ini entah diapain disini, soalnya yang lolos di pendaftaran, di loket 2 cuma diliatin isinya map, dipanggil lagi dan disuruh bawa berkas ke loket 3.

kalo gak salah ini penetapan ya.. tapi apanya yang mau ditetapkan si? bukannya pajaknya gak turun turun? :cry:

4. Loket 3: Bayar administrasi

ini loket bank BRI, nah saya malah justru inget nyariin gebetannya ndon,  temen sayah, tapi malah ketemunya mas mas.. zonk banget kan.. :mrgreen:

haha! balik lagi..

disini bayar plat 50.000, STNK 75.000 apa ketuker ya? ya pokoknya 125.000 untuk kendaraan roda 4.

5. Loket 4: Kasir (bank Lampung)

nunggu dipanggil, setor pajak. *dadah dadah sama duit di dompet.. ya ALLAH kok datengnya lama, perginya cepet bgt :cry:

6. Loket 5 : ambil STNK

ahh! jangan dibayangin ini lama bgt! pokoknya gitu dehhh nunggu dicetak dulu, belum lagi kadang dia ngeduluin yang dari dealer gituu.. jadilah lumayan lama kita yang ngantri.. belum lagi kalo ganti plat kita nunggu STNK nya jadi pulak.. ya lumayan lahhh..

pas lagi ngantri gini saya udah lumayan BT ketika ada petugas yang nanyain: ‘kuliah dimana?’ aaawwww.. masih imut yaakk ternyata akunyaaa :mrgreen: *nyengirkuda* #abaikan

7. Keterangan Plat dalam Proses

nah.. ini kalo udah selesai semua, baru deh kita serahin bukti bayar plat dan stnk dr loket bank BRI tadi kemari, satu diambil, satu lagi distempel, karena konon katanya plat baru jadi setelah 7 bulan 10 hari!

duh pak! prematur! haha ngapa gak tunggu sekalian 9 bulan 10 hari ya? :twisted:

 

nah.. demikian lah tadi sekilas proses bayar pajak, inget, orang bijak taat bayar pajak!

kata siape? KATA ORANG PAJAK! bukan kata sayahhh :twisted:

 

 Ps. total lamanya 2,5 jam sajahh..

halo, apa kabar?

*tanya saya kepada diri sendiri*

hari ini entah kenapa saya kangen nge-blog.

dari hari hari saya menikmati home path saja, tetiba saya kangen nge-blog!

jadi apa kabar kamu hai blog yang sudah lama saya tinggalkan.. hihihihi :mrgreen:

sepertinya kamu usang, dan berantakan.. MEH

 

hari ini aku cuma mampir sebentar ya, menanyakan kabar, kalau kalau sudah ada yang berubah, lalu akan mampir mengunjungi beberapa tetatangga..

lain waktu aku datang bawa perlengkapan perang untuk bebersih lah.. semoga yaa.. semogaa.. hihihihi..

 

love you as always,

 

me ^^

marhaban ya ramadhan..
marilah kita sambut bulan penuh berkah ini dengan hati dan pikiran yang bersih.
mohon maaf lahir dan batin..
selamat menunaikan ibadah puasa, semoga Ramadhan kali ini lebih baik dari Ramadhan tahun lalu.. aamiin.

View on Path

complexity of living in the complex

gila deeeng.. maksudnya kita apa, malah jadi bahan gosip begini

~ keluhan seorang teman

ehm..

saya tersenyum membayangkan dia yang sedang jadi trending topic di komplek ini. *uhuk* seketika saya teringat beberapa waktu lalu saya adalah orang yang dijadikan bahan omongan itu, dengan banyak bahasa yang hmm.. menurut saya kurang enak di dengar.. tapi toh akhirnya gosip, isu, apapun namanya itu hilang dengan sendirinya..

jadi adalah ‘sabar’ yang saya sarankan kepada teman saya itu.. *eh, perlukah aku mention dirimuhh hai nona seksii? :mrgreen:

ah sudahlah..

saya menyebutnya sebagai kompleksitas hidup disebuah komplek. apalagi komplek yang ini sedikit lebih eksklusif dibanding komplek lain yang bisa anda bayangkan.. :nerd:

bukan karena kami merasa eksklusif ya.. lebih karena kami tinggal di lingkungan perumahan dengan orang-orang yang bekerja bersama dalam satu perusahaan, dan bila itu saja belum cukup, tambahkan lingkungan kebun yang sedikit jauh dari kota terdekat, sehingga kami lebih banyak membangun lingkungan kami, serta makin betah di dalamnya.

adalah membicarakan orang lain yang sekomplek dengan kami termasuk dalam agenda yang harus dilakukan sepertinya.. hanya bagi sebagian kelompok tentunya.. *tanpa perlu saya tunjuk kelompok yang mana*

tapi eits.. tunggu dulu.. apakah itu buruk?

tidak selalu..

bayangkan kalau kita dikota besar, dimana tidak seorangpun peduli akan apa yang kita lakukan? ehmm.. saya si lebih nyaman dengan kondisi banyak orang yang mengawasi saya dan anak-anak saya..

bayangkan ketika hanya malaikat yang mengawasi kita.. yakinkah kita mampu menjaga sikap, tindakan, maupun kelakuan kita? harusnya yakin.. tapi toh tetap saja ada orang lain yang mengawsi kita itu semacam bonus tambahan untuk kita lebih hati-hati dalam bertindak..

nah, tergantung bagaimana kita menyikapinya kan?

jadi, siapapun kamu, kalo sedang jadi trending topic, saran saya.. sabar sajaa.. nikmati sajaa.. :mrgreen:

itu kan cuma bagian dari kompleksitas hidup di dalam komplek :)

menurut kamu, bagaimana?

Bersabar dan Bersyukur

hidup itu sedianya berada diantara 2 hal, bersabar dan bersyukur.. :)

Rasulullah bersabda :
” Aku bangga dengan seorang muslim, jika menimpa kepadanya suatu musibah ia ikhlas dan bersabar. Jika mendapatkan kebaikan, ia memuji Allah dan bersyukur. Sesungguhnya muslim itu pada segala aktivitasnya selalu akan mendapatkan pahala dari Allah sekalipun pada sesuap nasi yang ia masukkan ke dalam mulutnya.” (HR Imam Baihaqi dari Sa’ad)

tulisan ini mungkin saja dianggap sebagai titik balik saya setelah sakit.. *mungkin* :mrgreen: jadi setelah seminggu terkapar dan semua rencana gagal total itu.. saya merasa begitu kecil dimata Allah..
semua rencana besar yang kita buat bisa saja Allah cancel seketika bila Allah mau.. kun fayakuun.. :)

jadi diantara sakit yang begitu rupanya.. hmm.. saya berhenti komplain kepada Allah.. setiap hari saya bersyukur bahwa hari ini saya masih bangun pagi dalam keadaan sehat, bisa bikin sarapan buat anak-anak..

pun ketika sakit, saya belajar bersabar.. menahan rindu pada krucils yang dibawa oma nya, karena saya bahkan tidak bisa bangun dr bed rumah sakit.. saya juga belajar menerima hal-hal yang memang saya harus terima tanpa misuh misuh.. :mrgreen:

bayangkan liburan yang gagal, bayangkan invitations event yang akhirnya tidak bisa saya hadiri.. :)

tapi saya tetep bersyukur, mensyukuri setiap orang yang datang menunjukkan perhatian, mensyukuri teman-teman yang peduli, meski jauh tetap saja mendoakan, saya belajar bersyukur akan hal-hal yang sekecil apapun hadir dalam hidup saya.. ^^

mari sama-sama mengingatkan untuk tetap bersabar dalam segala kesulitan yang kita hadapi, dan bersyukur atas setiap hal yang dihadirkan dalam hidup kita.. :)

Allah maha baik..

Move on

ini si cerita move on nya orang-orang loh..
bukan cerita move on nya sayahh.. *ihik*

beginih, beberapa hari yang lalu udah pada mulai aja heboh meninggalkan blackberry dan pindah ke android ataupun iphone yang mana bisa bbm-an jugak lewat situu..

yang lain pada ngantri ndaftarin BBID di android maupun iphone masing-masing.. yak, sayapun kalem.

dudududududu.. *siyulsiyul*

nah, yang lain pada heboh nge re-invite maupun promosi PIN barunya..

saya tetep dong kalem.. dududududududu..

terus, yang mulai aneh menurut saya adalah kok pada promote PIN ampe kemana-mana.. maksudnya ada yang di path, twitter, dll.. ntar bentar lagi komplen karena batre android atau iphone nya gcepet abis karena banyak broadcast msg gak?

kalo iya? jangan salahkan bunda mengandung … ckckckckckck *geleng-geleng*

nah.. apa saya gak donlot? donlot kok..
masih ngantri? enggak kok..
bagi PIN baru dong.. boleh? enggak ah.. belum mau saya pakai..

katakan saja, saya bukan tipe orang yang gampang move on.. hmm.. menurut saya gak move on itu pilhan kok.. dan bagi saya tidak ikutan move on adalah part of menjadi setia.. #eciecie

iyaa.. saya tetap setia pada bb handled saya.. :mrgreen:

kan sedianya blackberry messenger itu untuk blackberry?
yah we’ll see..

saya bukan tipikal yang gampang move on begitu saja.. namun bukan berarti saya tidak akan move on kan?

ganti BB Q10 misalnya? *ihik*

yasudahlah.. seperti saya bilang, selalu ada PILIHAN.

anda yang memilih ^^

salam dari kerajaan tebu ^^